Robredo mengatakan serangan meriam air China harus dihentikan, bertemu dengan keamanan nasional dengan pensiunan petinggi
Nation

Robredo mengatakan serangan meriam air China harus dihentikan, bertemu dengan keamanan nasional dengan pensiunan petinggi

Wakil Presiden Leni Robredo pada hari Kamis mengutuk kapal-kapal China yang menembakkan meriam air ke kapal-kapal pasokan Filipina di Laut Filipina Barat, dengan mengatakan agresi seperti itu tidak boleh terjadi lagi.

Departemen Luar Negeri sebelumnya melaporkan bahwa kapal Penjaga Pantai China memblokir dan meriam air dua kapal Filipina dalam misi pasokan ke BRP Sierra Madre di Ayungin Shoal pada 16 November. Menteri Luar Negeri Teodoro Locsin, Jr. mengatakan bahwa dia telah menyampaikan ke China “Kemarahan, kecaman, dan protes Filipina atas insiden tersebut.”

“Perlakuan seperti ini terhadap orang Filipina harus dihentikan. WPS [West Philippine Sea] adalah milik kami seperti yang diputuskan oleh pengadilan arbitrase pada Juli 2016,” kata Robredo dalam sebuah pernyataan.

Robredo mengacu pada putusan pengadilan internasional yang mendukung Filipina pada Juli 2016 ketika menolak klaim sembilan garis putus China di Laut China Selatan. Dalam putusan yang sama, pengadilan memutuskan bahwa Kepulauan Spratly, Karang Panganiban (Mischief), Ayungin (Second Thomas) Shoal, dan Recto (Reed) Bank berada dalam Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Filipina.

“Kapal pemasok kami di Ayungin Shoal telah diganggu lagi. Orang Filipina tidak bisa diremehkan seperti ini. Kemenangan kami dalam putusan arbitrase adalah landasan kami agar kami dapat terus melindungi apa yang kami miliki,” tambah Robredo, seorang pengacara.

(Kapal pemasok kami telah diganggu lagi. Orang Filipina tidak dapat diperlakukan dengan cara yang merendahkan. Kemenangan kami di pengadilan arbitrase telah memberi kami alat yang kami butuhkan untuk melindungi wilayah milik kami.)

Sehari sebelum serangan meriam air diumumkan oleh Locsin, Robredo dan pasangannya, Senator Francis “Kiko” Pangilinan, bertemu dengan pensiunan jenderal Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) untuk apa yang dikatakan Robredo sebagai “diskusi yang sangat komprehensif dengan pensiunan jenderal militer pada aspek utama keamanan nasional.”

“Kami dapat membahas masalah pemerintahan, pengeluaran pertahanan, masalah keamanan internal dan eksternal, hubungan sipil-militer dalam masyarakat demokratis, serta masalah keamanan non-tradisional seperti perubahan iklim, pengurangan dan manajemen risiko bencana, respons pandemi, keamanan siber. , dan disinformasi,” katanya.

“Pandangan para ahli dari para jenderal dan ahli strategi militer yang dihormati ini sangat dihargai, karena kami menyadari bahwa dengan ancaman yang ada dan berkembang, kami membutuhkan pendekatan institusional, komprehensif, dan disengaja untuk keamanan nasional,” tambah Robredo.

Para pensiunan petinggi Angkatan Bersenjata yang hadir antara lain: mantan Kepala Staf AFP Jenderal Eduardo Oban dari Angkatan Udara Filipina (PAF) dan Hernando Iriberri dari Angkatan Darat Filipina; mantan Perwira Bendera Angkatan Laut di Komando Laksamana Madya Alexander Pama; mantan Wakil Kepala Staf Letnan Jenderal Salvador Mison Jr. dari Angkatan Udara Filipina; mantan Wakil Komandan Angkatan Laut Laksamana Muda Rommel Jude Ong; mantan Auditor Internal AFP dan Juru Bicara Mayor Jenderal Domingo Tutaan; dan Mayor Jenderal Arnold Mancita dari Angkatan Udara Filipina.

Kantor Robredo mengatakan diskusi tiga jam dengan para pensiunan pejabat militer adalah bagian dari proses konsultasi berkelanjutan yang akan memungkinkan mereka untuk membantu Wakil Presiden dalam menyusun agenda keamanan nasional yang responsif yang menyeimbangkan kebutuhan untuk membela negara dan melindungi kepentingan dan kesejahteraan. dari orang-orang. – BM, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk