Robredo menyoroti perlunya lebih banyak ruang terbuka di tengah keputusan pemerintah yang mengizinkan anak-anak masuk ke mal
Nation

Robredo menyoroti perlunya lebih banyak ruang terbuka di tengah keputusan pemerintah yang mengizinkan anak-anak masuk ke mal

Wakil Presiden Leni Robredo pada hari Senin menekankan perlunya pemerintah untuk menghabiskan ruang publik terbuka di tengah keputusan pemerintah untuk mengizinkan anak-anak di dalam mal.

Pada konferensi pers, Robredo mengatakan “Rencana Kalayaan sa COVID”-nya memberikan penekanan pada jenis infrastruktur yang harus diinvestasikan oleh pemerintah, sebagai bagian dari penyesuaian negara terhadap ancaman pandemi.

“Jenis infrastruktur atau jenis ruang publik yang dibelanjakan pemerintah kita harus dipertimbangkan. Sekarang, kami melihat bahwa kami membutuhkan lebih banyak ruang terbuka, kami membutuhkan lebih banyak taman. Bahkan, kami sangat tegas bahwa kami harus sudah membayar untuk jalur sepeda, ”kata Robredo, yang sedang mencari kursi kepresidenan dalam jajak pendapat tahun depan.

(Pemerintah harus mempertimbangkan jenis infrastruktur atau ruang publik yang harus kita belanjakan. Sekarang, kita melihat perlunya lebih banyak ruang terbuka dan taman. Bahkan, kami sangat tegas dalam berinvestasi di jalur sepeda.)

Hal-hal tersebut merupakan bagian dari “pelajaran” negara dalam satu tahun delapan bulan terakhir pandemi COVID-19, tambahnya.

“Hari ini adalah sebagian besar pemandangan [ay] mal karena ada sangat sedikit ruang terbuka publik. Jadi kita harus bersiap untuk itu,” ujarnya.

(Mall adalah tempat rekreasi yang paling dipertimbangkan saat ini karena kita kekurangan ruang publik terbuka. Jadi kita juga harus bersiap untuk itu.)

Peran orang tua

Dua mantan sekretaris Kesehatan, yang bertindak sebagai penasihat Robredo dan hadir pada pengarahan, juga menyatakan setuju dengan keputusan pemerintah yang mengizinkan anak-anak di luar rumah, tetapi menyoroti peran orang tua dalam memastikan bahwa anak-anak tidak tertular COVID-19.

“Bagi saya, anak-anak bisa keluar tetapi Anda hanya harus berhati-hati,” kata mantan Sekretaris Departemen Kesehatan Manuel Dayrit, yang mengepalai badan tersebut selama krisis SARS di awal tahun 2000-an.

(Bagi saya, kita dapat membiarkan anak-anak keluar tetapi kita harus tetap sangat berhati-hati.)

Dia menekankan perlunya mempertimbangkan kesehatan mental dan perkembangan sosial anak-anak di tengah pandemi COVID-19 di mana penguncian diberlakukan.

“Jika mereka memakai masker, akan membantu untuk berhati-hati karena jika kami menganggap mereka telah ditahan selama hampir dua tahun. Anda juga perlu menjaga perkembangan emosi dan sosial mereka e. Jika itu berlangsung terlalu lama, kami tahu mereka akan dirugikan, ”tambahnya.

(Jika mereka memakai topeng, itu akan membantu melindungi anak-anak. Jika kita memikirkannya, mereka dikurung selama hampir dua tahun. Kita juga perlu menangani perkembangan emosional dan sosial mereka. Jika kita akan memperpanjang mobilitasnya. pembatasan pada mereka, itu akan sangat mempengaruhi kesejahteraan mereka.)

Sementara itu, mantan Kepala Kesehatan Esperanza Cabral mengatakan tanggung jawab orang tua harus memastikan kesehatan anak mereka terlindungi karena ancaman COVID-19 masih berlanjut.

“Hari ini, kita akan melihat bagaimana kita dapat mempraktikkan tanggung jawab kita untuk diri kita sendiri dan untuk anak-anak kita tercinta karena kita tahu itu belum aman. COVID masih ada tetapi tidak ada yang bisa memberitahu Anda untuk tidak membawa anak-anak Anda ke tempat-tempat di mana ada terlalu banyak orang jika Anda bukan satu-satunya, ”katanya.

(Sekarang, kita akan melihat bagaimana kita mempraktikkan tanggung jawab untuk diri kita sendiri dan untuk anak-anak kita karena kita tahu bahwa itu masih belum aman. Ancaman COVID masih ada dan tidak ada yang bisa mendikte mereka untuk tidak membawa anak-anak mereka ke tempat-tempat yang banyak orang.)

“Jadi himbauan saya kepada para ibu dan ayah adalah agar mereka menjalankan tanggung jawab mereka dan tidak melakukan apa yang mereka pikir akan berbahaya bagi mereka dan anak-anak mereka,” tambahnya.

(Jadi seruan saya kepada orang tua kita adalah menjalankan tanggung jawab mereka dan memikirkan tindakan mereka yang mungkin membahayakan anak-anak mereka.)

Kepadatan

Sebelumnya, calon wakil presiden Walden Bello mengecam kegagalan pemerintah untuk mengatur orang-orang yang datang di pantai dolomit Manila Baywalk di tengah pandemi COVID-19.

Mencela proyek tersebut sebagai pemborosan dana publik, Bello menunjukkan perlunya menciptakan lebih banyak taman umum dan ruang hijau.

“Sangat sedikit tempat di mana pekerja dan orang biasa dapat berjalan dengan anggota keluarga atau teman mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa masyarakat tidak punya pilihan lain selain pergi ke mal untuk rekreasi tetapi mereka hanya bisa melakukannya. tidak mampu membeli barang-barang yang dijual di sana.

Anak-anak di bawah usia 18 tahun terlihat di taman, mal, dan gereja bersama dengan wali mereka pada hari Minggu pertama sejak Metro Manila mengubah status waspada ke Level 2 karena tren penurunan kasus COVID-19.

Mal dan perusahaan dalam ruangan lainnya telah membuka pintu mereka untuk anak-anak mengingat protokol yang dikeluarkan oleh Inter-Agency Task Force (IATF) tentang Emerging Infectious Diseases pada 4 November.

Namun, ada kasus yang dilaporkan di mana protokol kesehatan tidak dipatuhi. – RSJ, Berita GMA


Posted By : data pengeluaran hk