Rusia mencapai pusat kota industri Ukraina;  AS akan memberikan roket canggih kepada Kyiv GMA News Online
TRT

Rusia mencapai pusat kota industri Ukraina; AS akan memberikan roket canggih kepada Kyiv GMA News Online

KYIV, Ukraina – Pasukan Rusia berjuang masuk ke pusat kota industri Ukraina Sievierodonetsk pada Rabu, beringsut lebih dekat untuk mengklaim hadiah besar dalam serangan mereka di wilayah Donbas timur.

Namun dalam dorongan untuk Ukraina, terkunci dalam perjuangan keras melawan tentara invasi Rusia, Amerika Serikat mengumumkan paket senjata baru $700 juta untuk Kyiv yang akan mencakup sistem roket canggih yang mampu mencapai target hingga 80 km (50 mil) jauhnya.

Moskow menuduh Amerika Serikat menambahkan “bahan bakar ke api”. Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan pasokan peluncur roket meningkatkan risiko “negara ketiga” terseret ke dalam konflik.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Ukraina berjanji tidak akan menggunakan sistem itu untuk mencapai target di dalam Rusia. Presiden AS Joe Biden berharap perluasan jangkauan artileri Ukraina akan membantu mendorong Moskow untuk merundingkan penghentian perang, yang sekarang memasuki bulan keempat.

Setelah berhari-hari pertempuran sengit di sekitar Sievierodonetsk, yang sebagian besar telah dihancurkan oleh pemboman Rusia, pasukan Rusia bergerak maju melalui jalan-jalan kota. Ukraina mengatakan sekitar 70% kota berada di bawah kendali Rusia.

“Musuh telah memasuki pusat Sievierodonetsk dan mencoba mengambil posisi,” kata juru bicara militer Ukraina Oleksandr Motuzyanyk dalam sebuah pengarahan.

Jika Rusia merebut kota dan kembarannya yang lebih kecil Lysychansk di tepi barat sungai Siverskyi Donets, ia akan menguasai seluruh Luhansk, salah satu dari dua provinsi di Donbas yang diklaim Moskow atas nama separatis.

Menangkap Luhansk secara keseluruhan akan memenuhi salah satu tujuan utama Presiden Rusia Vladimir Putin dan memperkuat pergeseran momentum medan perang setelah pasukannya didorong mundur dari ibukota Kyiv dan dari Ukraina utara.

Tempat perlindungan bom

Di kota Rubizhne yang dibom, seperempat jam perjalanan ke barat laut Sievierodonetsk, penduduk mengisi kendi dengan air di stasiun bantuan darurat.

Kendaraan militer yang hancur berserakan di jalan-jalan yang dipenuhi dengan bangunan tempat tinggal yang rusak berat. Anak-anak duduk diam di tempat perlindungan bom. Di luar, asap hitam membubung di atas gereja Ortodoks berkubah merah.

Gubernur regional Luhansk, Serhiy Gaidai, mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara bahwa warga sipil berlindung dari serangan Rusia di bawah pabrik kimia Sievierodonetsk yang katanya terkena serangan udara pada hari Selasa, melepaskan awan merah muda besar.

“Ada warga sipil di sana di tempat perlindungan bom, ada beberapa dari mereka yang tersisa, sebagian besar tidak ingin pergi,” kata Gaidai. Reuters tidak dapat secara independen mengkonfirmasi akun tersebut. Sekitar 15.000 orang masih tinggal di kota itu, kata Gaidai.

Gaidai telah memperingatkan bahwa pasukan Ukraina di Sievierodonetsk dapat dipaksa mundur ke Lysychansk, yang menurutnya lebih mudah dipertahankan dari posisinya di atas bukit. Tetapi pasukan Rusia akan menargetkannya dengan artileri dan mortir setelah menguasai penuh Sievierodonetsk, tambahnya.

Putin mengirim pasukannya melintasi perbatasan dalam apa yang disebutnya operasi militer khusus pada 24 Februari untuk melucuti senjata dan “mendenazifikasi” Ukraina. Ukraina dan sekutunya menyebut ini sebagai dalih tak berdasar untuk perang agresi dan Barat telah menjatuhkan sanksi keras kepada Rusia dalam upaya mencekik ekonominya.

Ribuan orang telah tewas di Ukraina dan jutaan lainnya mengungsi sejak invasi dimulai.

Paket senjata

Selain sistem roket canggih, yang disebut HIMARS, paket baru AS termasuk amunisi, radar anti tembakan, radar pengawasan udara, rudal anti-tank Javelin tambahan dan senjata anti-armor, kata para pejabat.

“Amerika Serikat akan mendukung mitra Ukraina kami dan terus memberikan Ukraina senjata dan peralatan untuk mempertahankan diri,” kata Biden dalam sebuah pernyataan.

Keputusan untuk memberi Ukraina sistem roket dibuat setelah Washington menerima jaminan dari Kyiv bahwa mereka tidak akan menggunakannya untuk mencapai target di dalam wilayah Rusia, yang dapat memperluas perang.

Ukraina telah mencari Multiple Rocket Launch Systems (MLRS) seperti M270 dan M142 HIMARS untuk memberikan lebih banyak daya tembak pada jarak yang lebih jauh untuk mencapai konsentrasi pasukan Rusia dan persediaan senjata di belakang pasukan Rusia.

Pentagon mengatakan Washington pada awalnya akan memberi Ukraina empat sistem HIMARS.

Pasokan baru datang di atas peralatan bernilai miliaran dolar seperti drone dan rudal anti-pesawat. Pemerintahan Biden berencana untuk menjual Ukraina empat drone MQ-1C Gray Eagle yang dapat dipersenjatai dengan rudal Hellfire untuk digunakan di medan perang melawan Rusia, tiga sumber mengatakan kepada Reuters.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pasokan itu tidak akan mendorong kepemimpinan Ukraina untuk melanjutkan pembicaraan damai yang terhenti. — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021