‘Semuanya Berubah Semalaman’: Wartawan Afghanistan Menghadapi Rezim yang Tidak Bertoleransi
Media

‘Semuanya Berubah Semalaman’: Wartawan Afghanistan Menghadapi Rezim yang Tidak Bertoleransi

Pertunjukan kekasih dikeluarkan dari gelombang udara. Sebuah stesen televisyen yang memotong dari sebuah berita melaporkan sebuah kisah mengenai seorang pegawai polis hamil yang dilaporkan ditembak oleh Taliban. Seorang penyunting radio memberitahu rakan-rakannya untuk menyunting sorakan anti-Taliban dari liputan demonstrasi di ibu negara.

Industri akhbar dan media bebas Afghanistan, yang pernah terkenal sebagai kisah kejayaan dan dilabel sebagai salah satu pencapaian terpenting di negara ini dalam dua dekad yang lalu, secara tiba-tiba berubah setelah Taliban mengambil alih negara itu. Kini, kelangsungan hidupnya terancam oleh serangan fisik, penapisan diri dan populasi wartawan yang berkurang kurang dari sebulan setelah Taliban menguasai Kabul, ibukota, dan mulai menegakkan kebijakan Islam garis keras mereka.

Tindakan keras Taliban terhadap akhbar bebas lebih jelas pada hari Rabu setelah dua wartawan Afghanistan ditahan dan diserang dengan ganas kerana membuat tunjuk perasaan di Kabul. Foto menunjukkan bahagian belakang kedua-dua wartawan yang diliputi lebam dan luka akibat dicambuk berulang kali dengan kabel, mencetuskan kemarahan antarabangsa.

“Situasi media bebas sangat kritikal,” kata Neda, penyiar sebuah stesen televisyen tempatan di Kabul, yang dikenali dengan nama panggilannya untuk melindungi identitinya. “Tidak ada yang berani bertanya kepada Taliban tentang kesalahan mereka di masa lalu dan kekejaman yang telah mereka lakukan.”

Lebih daripada selusin wartawan Afghanistan, pekerja media dan penyokong yang diwawancara oleh The New York Times mengatakan rangkaian televisyen, surat khabar dan laman web tempatan telah meneruskan liputan mereka di bawah bayangan ketakutan, intimidasi dan penapisan diri – semuanya ketika berjuang untuk menyampaikan berita walaupun Taliban melepaskan sedikit maklumat.

Taliban belum mengeluarkan arahan khusus untuk media, tetapi mereka mengatakan semua gerai Afghanistan harus mengatur semula liputan mereka berdasarkan undang-undang Islam dan kepentingan nasional, kedua-dua istilah yang samar-samar yang dapat dengan mudah membuka jalan bagi penganiayaan terhadap wartawan yang mengkritik kerajaan baru.

Setelah pemerintah sebelumnya runtuh pada pertengahan Ogos, ratusan pekerja media, termasuk puluhan wartawan, melarikan diri dari negara itu, menurut laporan The Times sendiri. Lebih daripada separuh organisasi media Afghanistan menghentikan operasi kerana masalah keselamatan, masa depan dan masalah kewangan yang tidak menentu, kata Ahmad Quriashi, pengarah Pusat Wartawan Afghanistan, sebuah organisasi sokongan media.

Di bawah program pelarian yang diperluas oleh Departemen Luar Negeri AS pada awal bulan Ogos, orang-orang Afghanistan yang dipekerjakan oleh organisasi media AS menjadi layak untuk penempatan semula di Amerika Syarikat, yang selanjutnya mendorong eksodus tersebut.

Hasilnya adalah media Afghanistan yang mungkin tidak dapat memulihkan atau mendapatkan kembali kebebasan yang dinikmati dalam dua dekad terakhir.

“Itu seperti mimpi,” kata Quriashi, merujuk pada kebebasan pers yang menyusul penggulingan Taliban pada tahun 2001. Selama dua dekad, media media Afghanistan mengungkap rasuah, mendedahkan pelanggaran hak asasi manusia dan memenangi pengiktirafan dan penghargaan antarabangsa.

Media dan hiburan lebih banyak berubah, kerana Amerika Syarikat membiayai rangkaian televisyen, surat khabar dan stesen radio, membantu mereka menjangkau berjuta-juta orang Afghanistan di seluruh negara.

Pada puncaknya, media Afghanistan memiliki ratusan gerai yang beroperasi di negara itu. Pada bulan Julai, mantan menteri maklumat dan budaya pemerintah, Qasim Wafayezada, mengatakan bahawa 248 rangkaian televisyen, 438 stesen radio, 1,669 kedai cetak dan 119 agensi berita aktif di seluruh Afghanistan.

Tetapi “semuanya berubah semalam untuk media” begitu Taliban kembali berkuasa, kata Mr. Quriashi, walaupun janji kumpulan itu untuk mempertahankan pers bebas.

Opera sabun Turki dan India yang disiarkan di kebanyakan rangkaian televisyen selama berjam-jam setiap hari telah lenyap dalam beberapa minggu kebelakangan ini, dan rancangan realiti dan muzik juga tidak disiarkan.

Tolo News, penyiar terbesar di negara itu, menghentikan produksi Shabake Khanda atau “Laughing Network,” sebuah rancangan komedi politik popular yang ditonton oleh berjuta-juta orang Afghanistan pada malam Jumaat.

Walaupun banyak penyampai wanita muncul di televisyen tempatan beberapa hari setelah pengambilalihan Taliban, mengadakan rancangan dan melaporkan peristiwa semasa, jumlah yang muncul di udara sejak itu hanya menurun kepada empat orang, kata Neda, penyiar televisyen wanita.

Taliban tidak mengizinkan wartawan wanita untuk kembali bekerja di stesen radio dan televisyen milik negara, dan telah melarang sebagian besar bekerja dengan media di wilayah tersebut, menurut Wartawan Tanpa Sempadan.

“Wartawan wanita mesti dapat kembali bekerja tanpa diganggu secepat mungkin,” kata Christophe Deloire, setiausaha jenderal Reporters Without Borders, dalam satu kenyataan minggu lalu.

Taliban juga telah menekan beberapa gerai untuk berkongsi laporan berita mereka sebelum diterbitkan, menurut beberapa wartawan yang mengatakan mereka enggan mematuhi. Dan mungkin ada yang menapis berita negatif kerana takut akan pembalasan.

“Apa yang kita lihat di media tempatan hari ini sama sekali tidak mencerminkan kenyataan di lapangan,” kata Hayat, seorang wartawan untuk rangkaian televisyen. “Kami tidak mempunyai pilihan lain buat masa ini, kami harus berkompromi dan menapis diri sehingga kami menemui jalan keluar.”

Surat khabar Etilaat e Roz adalah salah satu dari sedikit atau, menurut beberapa, satu-satunya media, yang terus membuat liputan berita tanpa penapisan sendiri, nampaknya tidak terganggu oleh persekitaran yang menakutkan di Kabul. Walaupun telah menghentikan laporan penyiasatannya karena tidak dapat mengakses informasi, makalah tersebut telah memuatkan berita harian – bahkan melaporkan kritik terhadap pemerintah Taliban yang baru.

Minggu ini, akhbar itu mengalami tindak balas Taliban terhadap pelaporan kritikal.

Pada hari Rabu, Taliban mengumpulkan sejumlah penunjuk perasaan di sekitar Kabul dan wartawan yang membuat liputan mengenai tunjuk perasaan, menjadikan mereka penyalahgunaan di penjara yang sesak, menurut wartawan yang hadir. Tindakan keras terhadap demonstrasi dan liputan berikutnya menyusuli pengumuman Taliban pada hari Selasa bahawa tunjuk perasaan tidak akan dibenarkan tanpa persetujuan pemerintah. Sekurang-kurangnya 19 wartawan ditahan pada hari Selasa dan Rabu, kata PBB.

“Anda bernasib baik kerana tidak dipenggal kepala,” kata pengawal Taliban kepada seorang wartawan yang ditahan ketika mereka menendangnya, Ravina Shamdasdani, jurucakap pejabat hak asasi manusia PBB di Geneva, kepada wartawan.

Wartawan dengan Etilaat e Roz menggambarkan ditahan pada tunjuk perasaan itu, kemudian dibawa ke balai polis berhampiran di mana mereka diikat dan dipukul dengan kabel.

Taqi Daryabi, salah seorang wartawan, mengatakan kira-kira setengah lusin anggota Taliban memborgolnya di belakang punggungnya ketika dia berada di atas tanah di perutnya, kemudian mula menendang dan memukulnya sehingga dia tidak sedar.

“Mereka mengalahkan begitu banyak sehingga saya tidak dapat menahan atau bergerak,” katanya. “Mereka memaksa saya ke perut saya, mencambuk saya di punggung dan punggung saya, dan orang-orang yang berada di depan menendang saya.”

Wartawan yang bekerja untuk Tolo News, Ariana News, Pajhwok News Agency dan beberapa wartawan bebas juga telah ditahan dan dipukul oleh Taliban dalam tiga minggu terakhir, menurut laporan media tempatan.

“Taliban dengan cepat membuktikan bahawa janji sebelumnya untuk mengizinkan media bebas Afghanistan untuk terus beroperasi secara bebas dan selamat tidak berharga,” kata Steven Butler, penyelaras program Asia untuk Jawatankuasa Pelindung Wartawan, dalam satu kenyataan pada hari Rabu. “Kami mendesak Taliban untuk memenuhi janji-janji sebelumnya, untuk berhenti memukul dan menahan wartawan melakukan tugas mereka.”

Di atas persekitaran berbahaya, aliran maklumat dari pemerintah menjadi perlahan dan menjadi sangat terhad. Dulu ada puluhan jurucakap kerajaan; sekarang hanya ada sebilangan kecil yang berbicara untuk pemerintah Taliban yang baru, dan mereka kurang responsif daripada semasa pemberontakan kumpulan itu.

Pada akhir 1990-an, Taliban mengenakan sekatan ketat terhadap media, melarang televisyen dan menggunakan radio dan surat khabar milik negara sebagai platform propaganda. Tetapi kumpulan itu menjanjikan keterbukaan yang lebih besar terhadap kebebasan bersuara setelah merebut kekuasaan bulan lalu.

“Kami akan menghormati kebebasan pers, kerana pelaporan media akan bermanfaat bagi masyarakat dan dapat membantu memperbaiki kesalahan pemimpin,” kata Zabihullah Mujahid, pemangku timbalan menteri maklumat dan budaya, kepada Wartawan Tanpa Sempadan minggu lalu. “Kami menyatakan kepada dunia bahawa kami menyedari pentingnya peranan media.”

Banyak wartawan Afghanistan mengatakan janji-janji itu hanya “kata-kata” oleh pemimpin Taliban, memetik serangan baru-baru ini terhadap wartawan di Kabul dan di tempat lain.

“Kebebasan akhbar telah mati di Afghanistan,” kata Quraishi, penyokong media. “Dan masyarakat tanpa pers bebas mati.”

Jim Huylebroek menyumbang laporan dari Kabul, Afghanistan. Nick Bruce menyumbang dari Geneva.

Related Site :
enriqueig.com
ghostwriterpooja.com
all-steroid.com
daveandjoel.com
testbankcampus.com