Setelah dua bulan, penguncian akibat COVID-19 di Shanghai berakhir Berita GMA Online
TRT

Setelah dua bulan, penguncian akibat COVID-19 di Shanghai berakhir Berita GMA Online

SHANGHAI, China – Setelah dua bulan frustrasi, keputusasaan, dan kerugian ekonomi, penguncian COVID-19 yang kejam di Shanghai berakhir pada tengah malam pada Rabu pagi, memicu perayaan yang diwarnai dengan ketakutan bahwa wabah dapat kembali.

Sebagian besar dari 25 juta penduduk Shanghai sekarang dapat dengan bebas meninggalkan rumah, kembali bekerja, menggunakan transportasi umum, dan mengendarai mobil mereka – momen yang bagi banyak orang di kota terbesar dan paling kosmopolitan di China ini terasa tidak akan pernah tiba.

Pada tengah malam, kelompok-kelompok kecil berkumpul di bekas kawasan Konsesi Prancis di kota itu bersiul, meneriakkan “larangan dicabut” dan mendentingkan gelas sampanye.

Sebelumnya, jalanan ramai saat penduduk berpiknik di hamparan rumput dan anak-anak bersepeda di jalan tanpa mobil. Pensiunan yang menari, pemandangan malam yang umum di kota-kota Cina, memamerkan barang-barang mereka untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan di alun-alun terbuka dan di sepanjang sungai Huangpu.

Shanghai Disneyland, yang belum mengumumkan tanggal pembukaan kembali, menyiarkan langsung pertunjukan cahaya untuk “merayakan pencabutan penguncian Shanghai”. Mereka menggunakan ungkapan Cina yang juga berarti “larangan” yang dihindari oleh pejabat kota.

Di bawah lampu jalan, tukang cukur memberikan potongan rambut kepada penduduk yang tumbuh lusuh di bawah penguncian. Di platform media sosial WeChat, toko-toko mengumumkan rencana pembukaan kembali mereka.

“Saya mengajak anjing jalan-jalan dan anjing itu sangat bersemangat, karena sudah lama sekali dia keluar,” kata Melody Dong, yang sudah tidak sabar untuk makan hot pot dan barbekyu – makanan yang sulit dibuat di rumah. .

Cobaan berat di Shanghai telah melambangkan apa yang dikatakan oleh para kritikus sebagai ketidakberlanjutan kepatuhan China terhadap kebijakan nol-COVID yang bertujuan untuk memotong setiap rantai infeksi, dengan biaya berapa pun, bahkan ketika sebagian besar dunia mencoba untuk kembali normal meskipun infeksi yang sedang berlangsung.

Kurangnya peta jalan untuk keluar dari pendekatan yang semakin ditantang oleh varian Omicron yang sangat menular telah mengguncang investor dan membuat frustrasi bisnis.

Pembatasan COVID di Shanghai dan banyak kota Cina lainnya telah menghancurkan ekonomi terbesar kedua di dunia dan rantai pasokan global yang kusut, meskipun jumlah kasus telah meningkat dan pembatasan telah berkurang dari kedalaman penguncian April.

China mengatakan pendekatannya, kebijakan khas Presiden Xi Jinping, diperlukan untuk menyelamatkan nyawa dan mencegah sistem perawatan kesehatannya kebanjiran. Ketidakpastian dan ketidakpuasan yang disebabkan oleh manajemen COVID China telah menciptakan turbulensi yang tidak diinginkan di tahun politik yang sensitif, dengan Xi siap untuk mengamankan masa kepemimpinan ketiga di musim gugur.

“Suasana malam ini agak seperti hari-hari sekolah menengah. Menjelang tahun ajaran saya penuh dengan harapan untuk semester baru tetapi saya merasa sedikit gelisah di hati saya,” tulis salah satu pengguna Weibo yang mirip Twitter.

Sebuah kota terluka

Selama dua bulan, banyak penduduk pusat keuangan dan ekonomi paling penting di negara itu berjuang untuk mendapatkan makanan atau perawatan medis yang cukup. Keluarga dipisahkan dan ratusan ribu orang dipaksa masuk ke fasilitas karantina terpusat.

Di pabrik-pabrik dan kantor-kantor yang tetap buka – termasuk pejabat pemerintah Shanghai – para pekerja tinggal di tempat dalam “lingkaran tertutup”, tidur di tempat tidur darurat, dengan banyak dari mereka baru sekarang dapat kembali ke rumah.

Pembatasan dicabut untuk sekitar 22,5 juta orang di daerah berisiko rendah. Warga tetap harus memakai masker di tempat umum dan menghindari pertemuan. Makan di restoran tetap dilarang. Toko dapat beroperasi pada kapasitas 75%. Gym akan dibuka kembali nanti.

Warga harus melakukan tes setiap 72 jam untuk naik transportasi umum dan memasuki tempat-tempat umum, yang menandai apa yang mungkin menjadi “normal baru” di banyak kota di China. Mereka yang dites positif, dan kontak dekat mereka, menghadapi karantina yang berat.

Selama penguncian, penduduk Shanghai melakukan protes yang jarang terjadi, membenturkan panci dan wajan dari jendela mereka dan menghindari sensor untuk melampiaskannya di media sosial China yang dijaga ketat. Frustrasi berasal dari penguncian itu sendiri serta penegakan hukum yang berat dan seringkali tidak merata serta komunikasi yang tidak jelas.

“Pemerintah Shanghai perlu membuat permintaan maaf publik untuk mendapatkan pengertian dan dukungan dari rakyat Shanghai dan memperbaiki hubungan yang rusak antara pemerintah dan rakyat,” Qu Weiguo, seorang profesor di sekolah bahasa asing Universitas Fudan, memposting. di WeChat.

Pada hari Selasa, fasilitas karantina terbesar di kota itu – bagian 50.000 tempat tidur dari Pusat Pameran & Konvensi Nasional – mengeluarkan dua dari 174.308 kasus positif COVID yang telah ditempatkan di sana. Itu menyatakan dirinya tertutup. — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021