Singapura Hentikan Eksekusi Penyandang Cacat Dalam Kasus Narkoba
TRT

Singapura Hentikan Eksekusi Penyandang Cacat Dalam Kasus Narkoba

SINGAPURA – Pengadilan Singapura menunda eksekusi seorang pria Malaysia pada Senin sambil menunggu banding, setelah kritik dari aktivis hak asasi manusia yang mengatakan dia cacat intelektual.

Nagaenthran K. Dharmalingam ditangkap pada 2009 karena menyelundupkan 43 gram — sekitar tiga sendok makan — heroin ke negara kota itu, yang memiliki beberapa undang-undang anti-narkoba terberat di dunia.

Dia dijatuhi hukuman mati pada tahun berikutnya dan akan digantung pada hari Rabu setelah kalah dalam beberapa banding, meskipun para pendukung mengklaim cacat intelektualnya berarti dia tidak dapat membuat keputusan yang rasional.

Tetapi pada hari Senin, Pengadilan Tinggi Singapura memerintahkan eksekusi ditunda setelah pengacaranya mengajukan tantangan hukum terakhir, dengan alasan bahwa hukuman gantung itu tidak konstitusional.

Pengadilan menolak tantangan tersebut, tetapi setuju untuk menunda hukuman gantung sampai Pengadilan Tinggi mendengar kasus tersebut.

“Kabar baik,” tulis pengacara M. Ravi di Facebook, di samping tagar #EndCrimeNotLife dan #DivineJustice.

Namun kemudian pengacaranya yang berbasis di Malaysia N. Surendran mengatakan pengadilan banding telah menetapkan Selasa untuk mendengar kasus tersebut, menuduh pihak berwenang terburu-buru sehingga eksekusi mungkin masih berlangsung Rabu.

“Tidak ada sistem peradilan pidana di negara mana pun yang menegakkan supremasi hukum, yang terburu-buru melalui banding pidana dengan cara ini – dan terlebih lagi dalam kasus hukuman mati,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Kelompok-kelompok hak asasi, termasuk Amnesty International dan Human Rights Watch, menyebut eksekusi yang direncanakan itu “keji” dan “kejam”, sementara Uni Eropa pada akhir pekan mendesak negara-kota itu untuk mengubah hukuman.

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob menulis surat kepada mitranya dari Singapura mendesak agar eksekusi ditunda dengan “alasan kemanusiaan”, menurut laporan.

Sebuah petisi online yang menyerukan agar hukuman mati Nagaenthran diringankan telah mengumpulkan lebih dari 65.000 tanda tangan.

Jika eksekusi dilanjutkan, itu akan menjadi yang pertama sejak 2019 di Singapura, yang membela penggunaan hukuman mati sebagai pencegah yang efektif terhadap kejahatan meskipun ada seruan untuk penghapusannya.

Pendukung mengatakan Nagaenthran memiliki IQ 69, tingkat yang diakui sebagai cacat intelektual, dan sedang berjuang dengan masalah alkohol pada saat kejahatan.

Namun Kementerian Dalam Negeri Singapura telah membela keputusan untuk melanjutkan hukuman gantung tersebut, dengan mengatakan bahwa keputusan hukum telah menemukan dia “tahu apa yang dia lakukan” pada saat pelanggaran. –Agence France-Presse


Posted By : data hk hari ini 2021