Tedros WHO memperingatkan agar tidak bereaksi berlebihan terhadap Omicron GMA News Online
TRT

Tedros WHO memperingatkan agar tidak bereaksi berlebihan terhadap Omicron GMA News Online

JENEWA, Swiss – Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa menyuarakan keprihatinan bahwa beberapa negara memberlakukan tindakan menyeluruh terhadap varian virus corona Omicron yang mungkin tidak diperlukan dan menghukum negara-negara Afrika secara tidak adil.

“Saya sangat memahami kepedulian semua negara untuk melindungi warganya dari varian yang belum sepenuhnya kita pahami,” kata Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Tetapi saya sama-sama prihatin bahwa beberapa Negara Anggota memperkenalkan langkah-langkah yang blak-blakan dan menyeluruh yang tidak berbasis bukti atau efektif, dan yang hanya akan memperburuk ketidakadilan.”

Pertama kali dilaporkan di Afrika selatan seminggu yang lalu, varian tersebut telah membawa alarm global, menyebabkan larangan bepergian, dan menyoroti perbedaan antara dorongan vaksinasi besar-besaran di negara-negara kaya dan jarangnya inokulasi di negara berkembang. Baca selengkapnya

Dalam sambutannya pada pertemuan tertutup yang diposting di situs webnya, kepala WHO di Ethiopia mendesak 194 negara anggota untuk tetap berpegang pada langkah-langkah “rasional, proporsional”.

Masih ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban, kata Tedros, tentang keparahan Omicron dan efektivitas vaksin.

Belum ada kematian terkait Omicron yang dilaporkan meskipun WHO mengatakan itu menimbulkan risiko tinggi lonjakan infeksi. Baca selengkapnya

“Sekali lagi, saya berterima kasih kepada Botswana dan Afrika Selatan karena telah mendeteksi, mengurutkan, dan melaporkan varian ini dengan sangat cepat,” tambah Tedros. “Sangat memprihatinkan bagi saya bahwa negara-negara itu sekarang sedang dihukum oleh orang lain karena melakukan hal yang benar.”

‘REAKSI SENDIRI’

Di tengah-tengah pertemuan tiga hari menteri kesehatan WHO, delegasi Namibia pada hari Selasa menyatakan kekecewaannya terhadap negara-negara yang memberlakukan larangan perjalanan di Afrika selatan.

“Larangan perjalanan ini adalah reaksi spontan yang didasarkan pada politik, bukan pada sains atau pedoman dari Konstitusi WHO,” katanya. “Karena itu kami bertanya mengapa negara bagian lain (mendeteksi) varian pada orang yang tidak memiliki riwayat perjalanan ke Afrika selatan dibebaskan dari larangan perjalanan ini?”

Tanzania menyerukan pencabutan segera pembatasan perjalanan, yang merugikan pariwisata di kawasan itu, sementara Kanada menyuarakan rasa terima kasih atas transparansi regional.

“Kolaborasi internasional yang transparan, seperti yang ditunjukkan oleh kepemimpinan Afrika Selatan dan para ilmuwan Afrika Selatan yang dengan cepat dan terbuka berbagi informasi tentang varian baru ini, adalah yang dibutuhkan sekarang lebih dari sebelumnya,” kata Leslie Norton, duta besar Kanada untuk PBB di Jenewa.

“Melalui tindakan Anda, Anda membeli waktu dunia.” — Reuters


Posted By : data hk hari ini 2021