Untuk LGU yang padat, kolumbarium adalah cara yang tepat
  Special Reports

Untuk LGU yang padat, kolumbarium adalah cara yang tepat

Jalan menuju Pemakaman Umum Baesa di Quezon City tidak seramai kebanyakan jalan menuju pemakaman lain di Undas ini.

Menurut inventaris terbaru pemerintah kota, lebih dari 2.000 orang dimakamkan di pemakaman ini, tetapi tidak ada pemakaman baru di sini sejak 2012.

Pemakaman saat ini sedang diubah menjadi krematorium dan kolumbarium.

“Pemakaman na kasi ang penuh sesak, itu sebabnya kami mengusulkan untuk mendirikan krematorium dan kolumbarium di sana,” kata petugas Divisi Administrasi Departemen Catatan Sipil Kota Quezon yang bertanggung jawab Jem Tagavilla dalam wawancara telepon dengan GMA News Research.

Mengutip desain sampel dari proposal proyek, Tagavilla mengatakan kolumbarium berpotensi menampung 2.000 hingga 5.000 kubah.

Baru sekarang Kota Quezon, kota terpadat di negara itu, akan mendapatkan krematorium dan kolumbarium publik, meskipun proposal untuk proyek semacam itu telah ada selama lebih dari satu dekade. Kedua fasilitas tersebut kemungkinan akan beroperasi tahun depan.

Makati, kota terkaya di negara itu, berharap untuk mengikutinya; sebuah kolumbarium publik yang menawarkan layanan kremasi dan penguburan gratis kepada penduduk berada di jalur proyek pemerintah kota yang berkuasa.

Pemerintah lokal Caloocan, rumah bagi barangay terpadat di negara itu dan dirinya sendiri di antara kota-kota terpadat di negara itu, juga mengincar sebidang tanah di Camarin untuk kolumbarium yang diusulkan.

Manila, kota terpadat di negara itu, dulu menawarkan layanan kremasi di Pemakaman Utara Manila, tetapi Biro Pengelolaan Lingkungan Departemen Lingkungan dan Sumber Daya Alam menghentikan operasinya pada 2016 karena pelanggaran Undang-Undang Udara Bersih Filipina.

Ada dua unit pemerintah daerah yang menawarkan layanan kremasi di Metro Manila saat ini: Kota Mandaluyong, yang membangun kembali pemakaman umum pada tahun 2009 untuk memasukkan krematorium dan kolumbarium; dan Kota Pasay, yang memiliki krematorium sendiri tetapi tidak memiliki kolumbarium.

Lebih dari 470.000 kematian per tahun

LGU ini mengakui hal yang sudah jelas: kita perlu memberi ruang untuk orang mati, karena orang mati akan terus berdatangan.

Data Otoritas Statistik Filipina tentang jumlah kematian dari tahun 2000 hingga 2017 menghasilkan rata-rata 471.546 kematian per tahun, dengan angka tahunan umumnya menunjukkan tren yang meningkat.

Berdasarkan standar yang ditetapkan oleh Badan Pengatur Perumahan dan Penggunaan Lahan (HLURB), ukuran minimum untuk sebidang tanah pemakaman di tanah interment adalah 1 meter kali 2,44 meter, atau seluas 2,44 meter persegi.

Ukuran minimum untuk satu kompartemen atau lemari besi di kolumbarium adalah 300 milimeter kali 300 milimeter, atau seluas 0,09 meter persegi.

Tiga Lunetas

Berdasarkan nilai-nilai yang diberikan ini, GMA News Research memperkirakan bahwa setiap tahun, negara ini membutuhkan area sekitar 1,15 juta meter persegi—hampir tiga kali luas Taman Rizal—untuk mengubur mayatnya di relung bawah tanah. Tapi hanya 42.439 meter persegi atau sepersepuluh ukuran landmark Manila yang terkenal diperlukan jika mereka yang meninggal dikremasi dan dilukai sebagai gantinya.

Perhitungan ini tidak memperhitungkan alternatif lain seperti penguburan di makam dan kuburan di atas tanah, yang keduanya memakan lebih banyak ruang daripada ceruk bawah tanah. Perhitungan juga mengasumsikan bahwa hanya ada satu ceruk untuk plot pemakaman dan satu guci untuk setiap lemari besi.

Namun pada kenyataannya, banyak kuburan di seluruh negeri memiliki ceruk “bergaya apartemen” yang ditumpuk hingga beberapa lapis. Di tempat lain, trotoar secara tidak sengaja diubah menjadi plot pemakaman tambahan – semua karena kurangnya ruang terbuka untuk menggali atau membangun ceruk baru.

Sementara pemerintah daerah mencari opsi tentang bagaimana memaksimalkan ruang pemakaman kecil yang mereka miliki, perusahaan swasta mengisi celah tersebut.

Statistik HLURB tentang izin yang diterbitkan untuk menjual properti nyata dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan tren peningkatan jumlah unit taman memorial dan kolumbarium yang akan dijual.

Insinyur Anabel Narce dari HLURB-NCR mengatakan sebagian besar aplikasi untuk lisensi untuk menjual unit di kategori non-perumahan “taman memorial atau kolumbarium” di Metro Manila adalah aplikasi kolumbarium. Banyak aplikasi taman memorial untuk lokasi provinsi.

“Aplikasi Columbarium lebih disukai di Metro Manila karena tidak ada lagi ruang di sini,” Narce menjelaskan dalam wawancara telepon dengan GMA News Research.

Di daerah perkotaan, pengaturan columbarium berfungsi karena mengakomodasi lebih banyak orang mati meskipun membutuhkan lebih sedikit ruang. “Sebuah kolumbarium dapat memiliki banyak relung di atas satu sama lain, dengan masing-masing relung mampu menyimpan lebih dari satu guci,” tambahnya.

Lebih banyak kremasi

“Selain itu, tampaknya orang lebih terbuka dengan ide kremasi,” kata Narce.

Cris Tuason memiliki pengamatan serupa tentang preferensi orang untuk kremasi. Di Pemakaman Umum dan Krematorium Kota Pasay tempat dia bekerja sebagai penyandi data, biasanya ada lima hingga enam kremasi sehari, sedangkan pemakaman tradisional hanya sekitar tiga hingga lima hari.

“Mungkin karena tempatnya sudah padat, mereka lebih memilih kremasi; lebih sedikit ruang yang ditempati, ”Tuason mengatakan kepada GMA News Research dalam sebuah wawancara melalui telepon. “Kadang-kadang, itu adalah preferensi atau perintah almarhum, untuk alasan praktis. Keluarga yang ditinggalkan pun tidak begitu lelah—setelah mereka menyerahkan dokumen, jenazah almarhum akan langsung dibawa ke kremasi. Bawa saja guci itu pulang dan bermalamlah.”

Alasan keuangan juga bisa menjadi faktor.

Ever Memorial Garden di Valenzuela, pengembang dengan jumlah lisensi terbanyak untuk menjual unit taman memorial/kolumbarium berdasarkan situs web HLURB, menangani penguburan dan penguburan. Tempat pemakaman bawah tanah termurah mereka berharga P103.680, ditambah layanan pemakaman seharga sekitar P29.000 hingga P30.000. Jumlah ini tidak termasuk biaya peti mati, yang tidak mereka jual.

Di sisi lain, mereka menawarkan crypts columbarium mulai dari P71.870. Layanan kremasi biaya P20.000, ditambah layanan inurnment biaya P1.500. Mereka menjual guci pemakaman dari P3,000 ke atas.

Biaya kremasi di krematorium umum jauh lebih murah. Di Pasay dan Mandaluyong, layanan kremasi untuk warga berada dalam kisaran P8.000. Biaya pemakaman di krematorium umum Mandaluyong antara P1.200 hingga P2.400 per tahun.

Adapun krematorium dan kolumbarium Kota Quezon yang akan segera dibangun, pejabat catatan sipil kota Tagavilla mengatakan biaya untuk penggunaan fasilitas ini masih dibahas. Pada akhirnya, proyek ini akan memberi penghuni pilihan yang terjangkau ketika saatnya tiba untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada orang yang mereka cintai.

Dan akan ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan setelah krematorium dan columbarium di Baesa selesai.

“Ambisi kami adalah untuk merehabilitasi pemakaman Bagbag dan Novaliches juga,” kata Tagavilla, mencatat bahwa dua pemakaman umum lainnya di Kota Quezon juga padat. – MDM, Berita GMA


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021