Wartawan Rusia Memenuhi Kemerosotan Dengan Humor Gelap, dan Pelanggan
Media

Wartawan Rusia Memenuhi Kemerosotan Dengan Humor Gelap, dan Pelanggan

RIGA, Latvia – Terdapat sejenis podcast Amerika di mana dua wartawan muda menyiasat masalah bersaiz sederhana mereka sendiri, banyak ketawa, menemu ramah ibu mereka.

Sonya Groysman, seorang wartawan berusia 27 tahun di Moscow yang bekerja di laman berita bebas Proekt, adalah peminat rancangan itu, dan ketika dia dan rakannya Olga Churakova mengalami masalah, nampaknya wajar untuk memulakan rakaman. Tetapi masalah yang mereka bincangkan dalam format yang biasa itu menakutkan dan wujud. Bulan lalu kedua wanita itu dimasukkan ke dalam senarai “ejen asing” pemerintah Rusia, sebutan yang mengancam untuk mengakhiri karier mereka dan, jika mereka gagal mengisi kertas kerja dan melampirkan penafian 24-kata bahkan di media sosial peribadi jawatan, boleh bermaksud denda berat dan masa penjara.

Oleh itu, podcast mereka dipanggil “Hai, Anda Ejen Asing.” Episod pertama dimulakan dengan Cik Groysman tersandung, ketawa, melalui penafian, yang diterjemahkan sebagai: “MEDIA / BAHAN BERITA INI DIBUAT DAN / ATAU DISEDIAKAN OLEH MEDIA MASJID ASING MELAKUKAN FUNGSI EJEN ASING DAN / ATAU HUKUM RUSIA ENTITY MENJADI FUNGSI EJEN ASING. ” Dalam episod lain, Churakova mencuba dan gagal mendapatkan pekerjaan di rangkaian makanan segera yang mengkhususkan diri dalam blini setelah menjelaskan status barunya.

Groysman dan rakannya bersama tidak meminta wang pendengar untuk menyokong podcast, katanya, kerana dia bimbang bahawa penggunaannya seperti platform crowdfunding Amerika Patreon boleh disalah anggap dan ditahan terhadapnya. Podcast, katanya, hanyalah cara mereka untuk tetap berada dalam “tugas”.

Pada bulan Februari, saya menulis di ruang ini mengenai kemungkinan tidak berbunga dalam kewartawanan dalam talian Rusia selama setahun terakhir. Di sebuah negara di mana, pada dasarnya, setiap penyiar televisyen utama adalah analog pro-pemerintah Fox News yang sangat dihasilkan, sebilangan gerai digital telah memberikan sekumpulan memukau. Mereka mendedahkan kekayaan keluarga Presiden Vladimir V. Putin dan melaporkan agen yang meracuni pemimpin pembangkang Aleksei Navalny.

Itu semua merupakan bagian dari gelombang global kewartawanan yang tidak berkesudahan di tempat yang tidak ramah – akhbar Afghanistan, hingga minggu lalu, adalah yang paling bebas di rantau ini – di mana autokrat semakin memandang wartawan sebagai ancaman. Musim panas ini, pemerintah Rusia telah berusaha menghentikan gelombang tersebut dengan menetapkan pengkritiknya yang mempunyai kesan tertinggi sebagai “tidak diingini”, atau sebagai ejen asing, atau keduanya.

Pengasas laman berita Proekt, yang diterjemahkan sebagai Projek, meninggalkan negara ini. Laman web perniagaan bebas VTimes ditutup. Jumaat lalu, pemerintah menambah dalam senarai TV Rain, sebuah kedai bebas bebas, dan laman berita iStories. Dan Cik Groysman ditangkap Sabtu memprotes tindakan itu dan ditahan selama lima jam; dia merakam pertemuan untuk episod berikutnya “Hai, Anda Ejen Asing,” pada hari Selasa.

Penetapan “ejen asing” mempunyai akibat praktikal, termasuk menjauhkan rakan niaga dengan berkesan. Ini juga memaksa wartawan untuk melampirkan penafian 24-kata untuk pekerjaan mereka, bahkan siaran media sosial peribadi mereka. Dan ia hadir dengan gema masa lalu Stalinis yang gelap.

“Ini segera memindahkan anda ke tahun 1930-an,” kata Ivan Kolpakov, ketua editor laman berita Meduza, yang jumlah penontonnya melebihi 10 juta sebulan menjadikannya sasaran paling cepat dari tindakan keras itu. “Semalam anda seorang wartawan terhormat dari media terkenal yang terkenal. Hari ini anda adalah orang yang terpinggir. Ini bermaksud bahawa banyak pintu yang terbuka segera ditutup tepat di depan wajah anda. “

Saya mengunjungi Mr. Kolpakov di pejabat baru Meduza – sebuah pangsapuri yang ramai yang menghadap ke halaman di pinggir jalan berhampiran pusat ibu kota Latvia. Pengasas dan ketua eksekutif laman web itu, Galina Timchenko, membayar sewa secara peribadi. Saya berada di sana kerana, sementara banyak sasaran tindakan keras diambil dari gelombang baru kedai penyiasatan dalam talian kecil yang dibiayai oleh geran, Meduza adalah sesuatu yang berbeza.

Ditubuhkan pada tahun 2014 di Riga oleh wartawan yang telah meninggalkan laman web lain yang popular setelah kehilangan kemerdekaannya, Meduza bermula sebagai perniagaan berasaskan iklan yang benar-benar komersil, sepupu yang tidak begitu jauh ke laman berita Amerika yang memulai pada kira-kira masa yang sama.

Aktivis nasionalis yang berkempen untuk melabelnya sebagai agen asing, Aleksandr Ionov, telah bergantung pada bukti tipis – podcast yang telah ditaja oleh agensi pelancongan Latvia, misalnya – untuk mendakwa ia disokong oleh orang luar. Dengan 1.3 juta pengikut di Twitter, hampir satu juta pengikut di Instagram, dan hampir 450,000 pengikut di Telegram, Meduza memperoleh pendapatan tahunan lebih daripada $ 2.5 juta sebelum penubuhannya, pada 23 April, sebagai ejen asing, kata Mr. Kolpakov.

Dalam seminggu, Meduza kehilangan lebih daripada 95 peratus pengiklannya. Kolpakov dan Timchenko memberitahu kakitangan semasa perjumpaan Zoom yang muram bahawa mereka tidak melihat jalan ke hadapan. Wartawan dan editor marah – dan menuntut mereka “berjuang hingga akhir,” kata Tatiana Ershova, pengarah editorial Meduza. Oleh itu, mereka melancarkan rayuan terakhir, meminta pembaca wang untuk “menyelamatkan Meduza.” Untuk melindungi penderma yang kurang bijak, mereka bahkan menerima cryptocurrency dan tidak menghendaki penyokong meninggalkan alamat e-mel, walaupun banyak yang melakukannya.

Kempen ini juga bertujuan untuk melemparkan label “ejen asing” dari sebutan dengan nada jahat menjadi sesuatu yang boleh ditertawakan oleh pembaca. “Jadilah ejen musim panas,” kata satu iklan. Satu catatan Instagram mencadangkan anda menandai “penghancur ejen asing” anda.

Hasilnya adalah salah satu kempen yang paling berkesan seumpamanya. Meduza telah mendaftar lebih daripada 90,000 penderma. Para wartawan terkejut melihat “benar-benar disayangi dan memerlukan orang mahu membaca kisah mereka,” kata Katerina Abramova, pengarah komunikasi laman web itu.

Kolpakov enggan menyatakan berapa banyak wang yang mereka kumpulkan, dengan mengatakan, “Kami berpendapat bahawa maklumat terperinci dapat digunakan untuk menentang kami oleh negara.” Penerbitan masih perlu mengurangkan sekitar 40 peratus kosnya dan beralih dari pejabat baru yang terang ke penggalian terkini. Tetapi Meduza tetap dalam talian – dan sementara sebahagian besar kakitangan telah menetap di pengasingan di Riga, sebilangan wartawannya terus melapor dari Moscow, walaupun sumber rasmi menyebut sebutan “ejen asing” sebagai alasan untuk berhenti bercakap dengan mereka.

Persoalan yang kini tergantung di Meduza dan laman web bebas lain adalah adakah kerajaan akan cuba menyekat akses ke Rusia di Rusia. “Mereka akan menghalangi kita satu hari, mungkin lebih cepat daripada yang lain,” kata Roman Badanin, yang merupakan bos Groysman di Proekt. Sehingga itu, tambahnya, dia berada di California, berencana untuk melancarkan semula Proekt dengan nama “Agentstvo,” sambil mengangguk status perundangannya yang goyah.

Ionov, aktivis nasionalis yang telah mengetuai tindakan keras itu, dalam wawancara mengatakan bahawa dia “tidak kecewa” mengenai kemunculan semula crowdfunding Meduza. Sebenarnya, dia mengambil sedikit penghargaan. “Saya bahkan tidak meminta mereka memberi saya peratusan,” katanya pada hari Jumaat, segera sebelum memposting meme “Empire Strikes Back” ke saluran Telegramnya untuk meraikan penambahan terbaru pada senarai yang tidak diinginkan.

Ionov, yang mengasaskan Gerakan Anti-Globalisasi Rusia dan memperjuangkan pemisahan California dari Amerika Syarikat, mengatakan bahawa undang-undang Rusia yang menyekat gerai berita kritikal hanyalah versi sendiri dari Akta Pendaftaran Ejen Asing Amerika, yang memerlukan pendedahan dari orang-orang bertindak bagi pihak kerajaan asing. Kerajaan AS menekan kedai televisyen negara RT untuk mendaftar sebagai ejen asing pada tahun 2017, dengan menawarkan pemerintah Rusia dalih untuk menargetkan kedua Radio Free Europe / Radio Liberty yang disokong oleh pemerintah AS, yang juga memerangi penunjukan di mahkamah Rusia. sebagai pengkritik yang lebih luas dengan hubungan yang lebih lemah dengan mana-mana kerajaan asing.

Walaupun sebagian besar tekanan terhadap wartawan di Rusia nampaknya berpunca dari ketakutan pemerintah terhadap Navalny, aktivis yang dipenjarakan, menjelang pemilihan parlimen bulan depan, penyiasatan Amerika mengenai pengaruh Rusia terhadap pentadbiran Trump juga memberikan alasan yang berguna. Namun, di lapangan, kesan utamanya adalah untuk menyukarkan orang Rusia untuk melihat negara mereka dengan jelas, dan wartawan melaporkannya – atau bahkan tetap berada di sana.

Seorang wartawan Meduza, Kristina Safonova, mengajukan keluhan tahun ini bahawa seorang petugas memukulnya dengan tongkat semasa tunjuk perasaan yang sedang dilakukannya. Setelah Meduza dilabel sebagai ejen asing, katanya, dia mengetahui bahawa siasatan polis akan tertumpu kepadanya: Dia telah berlatih kewartawanan tanpa lesen, seorang pegawai memberitahunya, dan Cik Safonova, 27, boleh berakhir menghadapi 40 hari di penjara dan denda kira-kira $ 4,000.

Dia pergi ke Riga beberapa hari kemudian.

“Saya tidak menyangka hal itu akan terjadi begitu cepat,” katanya mengenai perubahannya dari seorang wartawan muda menjadi salah satu jumlah wartawan Rusia yang semakin meningkat dalam pengasingan.

Related Site :
enriqueig.com
ghostwriterpooja.com
all-steroid.com
daveandjoel.com
testbankcampus.com