William G. Clotworthy, Sensor ‘Saturday Night Live’, Meninggal pada usia 95 tahun
Media

William G. Clotworthy, Sensor ‘Saturday Night Live’, Meninggal pada usia 95 tahun

William G. Clotworthy, yang sebagai penyensor untuk “Saturday Night Live” dari tahun 1979 hingga 1990 memutuskan apakah Eddie Murphy dapat mengatakan “bajingan,” apakah Joe Piscopo dapat membuat lelucon kentut dan adakah orang Rom yang mabuk dapat muntah di televisyen rangkaian, meninggal dunia pada 19 Ogos di sebuah kemudahan hospital di Salt Lake City. Dia berusia 95 tahun.

Anaknya Robert mengesahkan kematiannya.

Clotworthy, yang menggambarkan dirinya sebagai “lapangan profesional,” tidak pernah melihat episod “Saturday Night Live” ketika dia tiba pada tahun 1979, memulai karier hampir 30 tahun dalam bidang periklanan dan mencari perubahan karier pertengahan umur.

Para pendahulunya telah bergelut dengan humor pertunjukan sketsa larut malam, dan sering menolak keseluruhan sandiwara. Mr. Clotworthy berbeza. Sebagai pelakon yang terlatih, dia jatuh cinta dengan pertunjukan dan jenama satira, dan dia bekerja dengan penulisnya untuk mengubah bahan yang dipersoalkan.

“Seorang penulis pernah bertanya kepada saya apa hal pertama yang saya lakukan ketika membaca skrip, dan saya berkata, ‘Saya ketawa,'” tulisnya dalam memoarnya, “Saturday Night Live: Equal Opportunity Offender” (2001). “Setelah saya ketawa, saya pergi bekerja dengan gunting dan pensil biru, menjerit atau meminta-minta.”

Clotworthy, pada ketika itu berusia pertengahan 50-an, disukai dan dihormati oleh para pemeran dan penulis muda rancangan anti-otoriter. Dia tergelak kecil ketika mereka memanggilnya “Dr. Tidak, “dan tersentak ketika salah seorang pemeran, Tim Kazurinsky, memutuskan untuk memutar sandiwara sebagai penapis bijaksana” Worthington Clotman. “

“Dia sekutu,” kata mantan senator Amerika Syarikat, Al Franken, yang sebagai penulis dan pemain “Saturday Night Live” lama bertengkar dengan Mr. Clotworthy – tetapi juga menganggapnya sebagai teman. “Kadang kala saya kalah, kadang saya menang, tetapi dia selalu mahir dalam memahami apa yang sedang kita lakukan.”

Seorang penulis lain, Kevin Kelton, mengingat salah satu sandiwara terawalnya, di mana Mr Murphy, memainkan wataknya yang berulang Mister Robinson – riff pada Mister Rogers – menjumpai bayi di luar pintu apartmennya. Seperti Mister Rogers, Mister Robinson sering menulis “kata-kata hari ini” di papan tulis untuk penonton remaja yang dikatakannya. Kata untuk episod itu adalah “bajingan.”

Clotworthy mengatakan tidak, mereka tidak dapat mengatakan “bajingan” di TV rangkaian. Tetapi bukannya menutup sandiwara, dia dan Mr Kelton berunding. Akhirnya mereka membuat kompromi: Kata itu akan muncul di papan tulis, tetapi Mr. Murphy akan ditarik oleh pengunjung sebelum dia dapat mengatakannya.

“Dia memiliki pekerjaan yang sukar seperti yang ada di sana, tetapi dia sangat ramah,” kata Mr. Kelton dalam sebuah wawancara. “Walaupun dia adalah penyensor, dia memahami tugasnya bukan untuk menghalangi pertunjukan.”

Dengan pengakuannya sendiri, dia tidak sempurna. Clotworthy menyesal membunuh lakaran di mana beberapa saudara lelaki, di tengah-tengah menyalakan kentut mereka, terganggu oleh parodi Smokey Bear, yang dimainkan oleh Mr Piscopo, dan dia juga menyesal memberikan persetujuan kepada “Vomitorium,” di mana Roman lelaki minum dan makan terlalu banyak dan kemudian muntah.

“Saya harap saya mempunyai skrip sehingga saya dapat mengingat mengapa kita membiarkannya masuk,” tulisnya dalam memoarnya.

William Griffith Clotworthy dilahirkan pada 13 Januari 1926, di Westfield, NJ Ayahnya, William Rice Clotworthy, bekerja di AT&T, dan ibunya, Annabelle (Griffith) Clotworthy, adalah seorang suri rumah. Dia kemudian menelusuri garis keturunannya ke England abad ke-11 dan asal Amerika ke Jamestown, penempatan Inggeris pertama di Amerika Utara.

Dua perkahwinan pertamanya berakhir dengan kematian isterinya. Bersama puteranya Robert, dia dikekalkan oleh isteri ketiganya, Jo Ann Clotworthy; anak lelaki lain, Donald; anak perempuannya, Lynne dan Amy Clotworthy; anak tirinya, Peter Bailey dan Bradford Jenkins; anak tirinya, Judy Clotworthy; dan seorang cucu.

Dia memasuki Tentera Laut setelah menamatkan sekolah menengah dan kemudian menghadiri Yale dan Wesleyan sebelum lulus pada tahun 1948 dari Universiti Syracuse, di mana dia belajar teater.

Dia menuju ke New York City dengan niat dalam kerjaya lakonan dan tiba di awal era televisyen, sesuatu yang harus dia tonton secara langsung setelah disewa sebagai laman NBC. Program utama pada masa itu adalah “Teater Bintang Texaco,” yang dihoskan oleh Milton Berle, dan antara tugas Mr. Clotworthy adalah mengantar ibu Mr. Berle ke Studio 8H sebelum setiap persembahan.

Dia meninggalkan NBC setelah lapan bulan dan, setelah sekejap, tidak berjaya bertindak, mengambil pekerjaan dengan agensi pengiklanan BBDO

Pertama di New York dan kemudian di Los Angeles, dia bekerja sebagai wakil agensi: Pada awal televisyen, banyak rancangan dimiliki oleh syarikat-syarikat, beberapa di antaranya adalah pelanggan BBDO, dan menjadi tugas Mr. Clotworthy untuk melihat bahawa minat mereka dilindungi. Di “Teater Elektrik Umum”, misalnya, dia memastikan tidak ada julat gas di set dapur.

Dia menjadi kawan rapat dengan tuan rumah “General Electric Theatre,” Ronald Reagan, dan antara yang mendorongnya untuk berpindah ke politik pada tahun 1950-an. Ketika Mr. Clotworthy memberitahu Reagan dia harus mencalonkan diri sebagai walikota Los Angeles, dia ingat, Reagan menjawab, “Nah, itu presiden atau tidak!”

Clotworthy kembali ke New York pada tahun 1973, dan enam tahun kemudian dia kembali ke NBC, kali ini sebagai ketua standard dan amalan untuk Pantai Timur.

Tugas itu membuat dia mengawasi beberapa program, termasuk sinetron, filem dan, kemudian, “Late Night With David Letterman,” di mana dia akan mengunjungi komik di bilik persalinan mereka dan meminta mereka menjalankan aksi mereka hanya beberapa minit sebelum tayang.

“Dia bukan orang yang suka bersantai,” kata Carol Leifer, mantan penulis “Saturday Night Live” yang sering muncul sebagai komik stand-up di “Letterman.” “Saya akan selalu lebih santai ketika saya terus berjalan kerana saya tahu rutinitas saya tidak dapat berjalan buruk seperti yang dilakukan dengan Bill.”

Tetapi sebahagian besar waktunya dihabiskan untuk “Saturday Night Live.” Dia akan membaca skrip pertama, pada hari Rabu, menaikkan bendera dan mencadangkan pengeditan. Dia akan terus berada di dalam dan sekitar studio melalui siaran, menonton dengan gugup dari ruang kawalan untuk memastikan tidak ada yang membiarkan kekaburan.

Itulah yang terjadi pada Februari 1981, ketika salah seorang pemeran pemeran, Charlie Rocket, mengucapkan kata empat huruf terlarang menjelang akhir drama komedi.

“Bilik kawalan benar-benar sunyi, maka, seperti putar, setiap kepala menoleh memandang saya,” tulis Mr. Clotworthy dalam memoarnya. “Saya melihat ini melalui jari saya, ingatlah anda, ketika tangan saya menutup wajah saya, sebelum saya memukul kepala saya ke konsol.”

Perkataan itu dipadamkan dari pita sebelum disiarkan di Pantai Barat. Dengan penilaian pertunjukan itu sudah merosot, Mr. Rocket dibebaskan sebulan kemudian, bersama dua orang pemeran lain, empat penulis dan penerbit.

Clotworthy bersara pada tahun 1990, setelah itu dia menjadi sejarawan amatur dan menulis beberapa buku, termasuk buku di mana dia menceritakan mengunjungi setiap laman web yang menyatakan “George Washington tidur di sini.”

Clotworthy jarang bersosial dengan pemeran atau staf tulisan, dan dia menyimpan pendapat peribadi dan politiknya kepada dirinya sendiri, terutama ketika pertunjukan itu mengolok-olok rakan lama Presiden Reagan. Ia kemudian, tulisnya, tentang keseimbangan antara penguatkuasaan dan perundingan, antara mengambil garis keras dan membiarkan perkara-perkara merosot.

“Bahagian paling sulit dari pekerjaan,” tulisnya, “adalah mengatakan ‘Tidak’ dan membuat mereka menyukainya.”

Related Site :
enriqueig.com
ghostwriterpooja.com
all-steroid.com
daveandjoel.com
testbankcampus.com